Wednesday, December 21, 2005

Jangan Panggil Aku Cina

Jadi inget ama judul sinetron yang dibintangin ama Leoni dan Teddy Syach.. kemarin waktu vi3 posting sebaris semboyan Bhinneka Tunggal Ika, vi3 teringat masa kecil vi3.. dulu waktu SD, sekolah vi3 ga terlalu jauh dari rumah.. cuman 1 kilo-an gitu deh.. jadi kalo pulang sekolah vi3 seringnya jalan kaki... waktu itu jam bubaran sekolah vi3 sama dengan bubaran SD laen.. rumah vi3 itu berada di tengah2 antara sekolah vi3 dengan SD laen itu, jadi seringkali amprokan di jalan kalo kami pulang bareng2 gitu.. tapi mereka lebih dulu melewati rumah vi3, jadi vi3 belum sampe rumah waktu amprokan ama anak2 itu.. nah karena vi3 seringnya jalan sendirian dan mereka itu anak2 laki2 yang bergerombol, vi3 rada2 keder.. bukan keder karena apa sih, tapi keder karena kalo ketemu mereka vi3 selalu diteriakin "Cina Kulup"... *gubraks* bagi vi3 itu bukan teriakan sayang, tapi teriakan ejekan.. kalo gag ngerti arti kulup, cari sendiri aja ya... ask Mr. Google... pokoke tiap kali ketemu pasti diteriakin itu.. sakit hati banget deh.. dan itu membuat trauma vi3.. vi3 selalu sembunyi di rumah yang vi3 lewatin kalo mereka udah keliatan di depan.. sejak itu vi3 seringkali menyesal kenapa vi3 dilahirkan sebagai seorang Cina... kalo manusia diberi hak untuk menentukan mau dilahirkan menjadi suku apa, vi3 dengan tegas akan bilang vi3 gag mau dilahirkan sebagai suku Cina. sampai kuliah di UGMpun vi3 masih seringkali menggugat masalah ini... Namun, pemikiran ini berubah ketika vi3 harus hidup sendirian di Sydney.. entah apa yang membuat vi3 bisa menerima diri sebagai seorang yang memiliki darah Cina.. yang jelas sejak di Sydney itu vi3 tidak lagi menyesal.. vi3 malah tidak mempersoalkan kesukuan.. vi3 adalah seorang Indonesia.. vi3 lahir, besar, dan (ingin) mati di bumi tercinta ini.. Indonesia tanah air vi3.. vi3 bukan warga negara Cina.. vi3 bahkan tidak punya kampung halaman di Cina.. yang vi3 sadari adalah vi3 seorang Indonesia yang secara kebetulan memiliki darah Cina sama seperti suku lain.

Indonesia tanah air beta
pusaka abadi nan jaya
Indonesia tak kan kulupakan
Tetap dipuja-puja bangsa

Di sana tempat lahir beta
dibuai dibesarkan bunda
Tempat berlindung di hari tua
Tempat akhir menutup mata

(Indonesia Tanah Pusaka - Ismail Marzuki)

*hiks*

2 comments:

molen said...

kick the racism from the football.

gara2 rasis suarez dijatuhi hukuman oleh FA. so kick racism from our life.

vi3 said...

ya molen.. kita semua khan sama toh? suka sedih aja kalo ada yang rasis2 gitu..

Post a Comment

Posting pertama di 2017

What!! udah april aja dan tidak ada postingan di tahun 2017... kebangetan dah... banyak cerita selama 2017 ini... campur aduklah... dah ...