Monday, February 20, 2006

Perempuan BerTitel Tinggi

Jadi tergelitik dengan koment Riyogarta dan Mbak Ita di postingan ini . Mereka berdua ngungkit ttg perempuan berpendidikan tinggi... Riyogarta bilang gini: "Kalau saya, punya istri yang bisa berpendidikan tinggi dan akhirnya saya wajibkan agar menjadi ibu RT rasanya kok sayang tuh. Apalagi kalau sampai orang tuanya sudah ngoyo menyekolahkan tinggi2 , masak akhirnya hanya jadi ibu RT? Mending dulu gak sekolah tinggi2 donk kalau begitu. Penyelesaian, saya bilang sejak pacaran sama istri saya, cari kerja yang tidak menyita waktu atau waktunya lebih longgar. Apa tuh? Jadi pengajar, entah guru atau dosen. Sisi positifnya, kalau nanti sudah punya anak, si Ibu sudah terbiasa untuk mengajari".
dan potongan koment Mbak Ita gini: "Masalah sekolah tinggi tapi cuma tinggal di rumah ? Aku malah bertanya, memang ilmu tujuannya buat bekerja aja ?"

Apa iya sia2 kalo sekolah tinggi2 trus gag kerja? jadi ibu rumah tangga atau wanita bekerja adalah suatu pilihan? betul?? trus apa salah kalo udah sekolah tinggi trus diam diri di rumah aja? itu juga pilihan khan?
waktu vi3 kembali ke Banyuwangi, vi3 sering dapat "celaan" dari orang-orang yang bilang, apa ga sayang udah disekolahin sampe Sydney, cuman tinggal di Banyuwangi... mungkin dalam pikiran mereka, vi3 itu harus kerja di MNC gitu kali ya...
seinget vi3, almarhum papih vi3 menyekolahkan anaknya sampai jenjang yang tinggi karena kata beliau, daripada membekali anak2nya dengan harta yang bakalan habis, lebih baik membekali dengan pendidikan yang sampai kapanpun tidak akan habis. Papi vi3 gag nuntut vi3 harus kerja di perusahaan setelah vi3 nyelesaikan pendidikan Master vi3.. ya udah akhirnya vi3 kerja sebagai staf pengajar di UNPAR.. tapi ternyata vi3 gag betah menjadi pengajar tetap bukan mengajarnya yang membuat vi3 gag betah tapi situasi kerja aja yang gag enak, jadinya vi3 berenti setelah 3 tahun bekerja... abis gitu vi3 memutuskan pulang ke Banyuwangi untuk nemani mamih yang tinggal sendirian setelah papi meninggal..

eh kok gag nyambung gini seh.. hehehee.. back to topic... menurut vi3 nih sekolah tidak hanya untuk modal bekerja tapi dengan sekolah kita bisa memperluas wawasan.. jadi menurut vi3 seorang perempuan dengan pendidikan tinggi tidak sia2 jika ia hanya menjadi ibu rumah tangga. Malah dia dapat menjadi ibu rumah tangga yang sangat baik... Jadi ibu rumah tangga itu juga suatu profesi khan? gag gampang lho...

bukan begitu ibu2? bapak2? eh iya... vi3 siap dicela neh.. monggo disharing pemikirannya...

No comments:

Post a Comment

Posting pertama di 2017

What!! udah april aja dan tidak ada postingan di tahun 2017... kebangetan dah... banyak cerita selama 2017 ini... campur aduklah... dah ...