Wednesday, November 29, 2006

Es

Dulu... vi3 punya sahabat... kemana2 selalu sama dia.. maen... jalan-jalan... makan... kuliah... ke perpustakaan... nonton film... ngerjain tugas... curhat-curhatan... pokoknya semua kegiatan yang vi3 lakukan selalu dilakukan bersama dia....
kami berpisah ketika kami lulus... dia kembali ke kotanya dan vi3 kembali ke Banyuwangi... sejak itu kami jarang sekali kontak... dan sekarang kami betul2 tidak tahu keberadaan kami masing-masing.. dia bekerja dimana, udah married atau belum.. udah punya anak atau belum... tinggal dimanapun vi3 ga tau... vi3 benar-benar kehilangan sahabat...
Beberapa hari ini, vi3 mimpiin dia... tidak sehari dua hari.. tapi udah lebih seminggu ini, selalu aja ada dia dalam mimpi vi3... vi3 takut ada apa2 dengan dia... vi3 sangat sangat kuatir... apa yang terjadi di kehidupan dia? Hanya Tuhan yang tau....
jujur, vi3 sangat-sangat kangen ama dia.. pengen ketemu ama dia... pengen ngobrol lagi kek dulu.. tapi entah dia ada dimana... teman-teman vi3 juga ga tau keberadaan dia dimana.... Dia bak hilang ditelan bumi... menarik diri dari kehidupan bersama teman2nya...
vi3 cuman bisa berdoa, mohon agar dia selalu dalam lindunganNya... dimanapun dia berada.... Amien...

....miss u a lot, Es....

Tuesday, November 21, 2006

Ke Bali

pasti temen2 mikirnya gini.. "Wah enak banget neh si vi3.. jalan2 ke Bali.." hahahaha.. jangan salah, mans (singkatan dari Temans).. vi3 cuman nginjekin kaki ke Gilimanuk doang trus langsung balik lagi..
cerita lengkapnya gini... Hari Minggu kemarin itu, Bibin, keponakan vi3 yang dari Jakarta itu khan lagi study tour ke Bali... nah berhubung naek bis, jadinya pan pasti lewat pelabuhan Ketapang donk.. mangkanya mami, vi3 ama Nda rencana mo nyegat Bibin di pelabuhan.. pas Bibin nelfon, bilang kalo udah nyampe Wongsorejo, kecamatan terutara dari Banyuwangi, vi3 langsung cepet2 pulang dari gereja... nyusul mami trus langsung ke pelabuhan Ketapang.. karena agag jauh perjalanannya, pas kira2 tinggal 1 kilometer dari pelabuhan ketapang, Bibin telpon lagi, katanya udah mo naek ke kapal... Gawat, gag bisa nyegat deh.. Nda bilang, biar Nda aja yang naek ke kapal, nemuin Bibin dan ngasih oleh2 yang dah disiapin mamih.. Tapi trus vi3 bilang, gimana kalo kita ikutan nyebrang ajah.. Pikiran itu tiba2 aja muncul.. dan langsung ide vi3 diiyain ama mamih dan Nda.. ya daripada ga ketemu Bibin padahal udah jauh2 perjalanan, mendingan ikutan nyebrang doang deh.. ya udah, abis markirin mobil, kami beli tiket dan langsung naek ke kapal yang ditumpangin Bibin... ketemuan deh akhirnya ama Bibin dan temen2 SMP-nya yang banyak banget.. wih temen2 Bibin udah kek anak kuliahan.. kaged ajah. gede2 juga ya anak SMP sekarang...
Untung deh ikutan nyebrang, jadinya bisa ngobrol2 ama Bibin.. sampe Gilimanuk, ga kemana2 langsung beli tiket lagi dan naek kapal yang udah siap brangkat ke Ketapang.. balik lagi deh... sepanjang perjalanan pulang, vi3 mah bobo ajah.. ngantuk banget sih.. apalagi kena angin laut.. enak bener dah buat bobo...
Bener2 niad deh aw... pokoknya khan Ke Bali... hihihihihihi...

Thursday, November 16, 2006

Kisah Peniup Suling

Pasti ada yang dah pernah denger cerita yang bakalan vi3 ceritain ini.. Cerita tentang Peniup Suling.. Jadi begini, Konon, dahulu kala, di satu kawasan di daerah Eropa, kena wabah tikus... Jadi tikus-tikus itu merajalela ke mana2 di wilayah itu... Nah suatu saat, beberapa anak kena penyakit pes, akibat banyaknya tikus2 itu... ada yang sampai meninggal... Paniklah warga wilayah itu... mereka kewalahan ngatasin tikus2 itu.. kemudian mereka membuat semacam sayembara yang isinya barangsiapa bisa membasmi tikus-tikus, maka dia akan diberikan harta yang berlimpah... Karena menurut mereka nyawa anak2 jauh lebih berharga dari apapun yang mereka miliki... Suatu hari, datang seorang pemuda hendak mengikuti sayembara itu... Dia memulai aksinya yaitu dengan meniup suling yang dibawanya... Dia berjalan sambil meniup suling. Ajaib, tikus2 yang ada di kota itu mengikuti dia.. berbaris di belakang si peniup suling.. si peniup suling berjalan keluar kota, dan tikus2 itu terus mengikutinya.. sampai di pinggir sungai, tikus-tikus itu terjun ke sungai dan mati tenggelam... Jadilah kota itu bebas tikus... Warga bersukacita karena wilayah mereka telah bebas dari tikus-tikus pembawa penyakit. Namun, sesaat mereka bersungut-sungut, mereka berkata, "Kalau hanya meniup suling untuk membasmi tikus, kami juga bisa. Ngapain juga bayar mahal si peniup suling itu." Mereka mencoba berkelit untuk membayar si peniup suling. Si Peniup Suling hanya diam.. Namun kemudian, dia kembali meniup sulingnya... Dan apa yang terjadi kemudian? Sekarang giliran anak-anak yang ada di wilayah tersebut mengikuti berbaris di belakang dia.. Dia terus berjalan diikuti oleh semua anak2 tersebut... terus sampai keluar kota dan mereka tidak pernah kembali.. Tinggalah warga yang menangis dan menyesali perbuatannya...

Udah pernah denger? Pesan apa yang tertangkap dalam kisah itu? Sharing ya... Makasih...

Saturday, November 11, 2006

no title

Bersamamu kulewati
lebih dari seribu malam
Bersamamu yang kumau
namun kenyataannya tak sejalan

Tuhan bila masih kudiberi kesempatan
ijinkan aku untuk mencintainya
Namun bila waktuku telah habis dengannya
biar cinta hidup skali ini saja


ada yang tau lagu siapa yang di atas?

*puter lagi.. nangis lagi.. puter lagi.. nangis lagi..*

Tuesday, November 07, 2006

Puanasss...

Apakah temen2 yang tinggal di Indonesia merasakan panas terik seperti yang vi3 rasakan? huihhhh.... belum di neraka aja dah panas banget kek gini... dah beberapa minggu ini, Banyuwangi dihadiahi panas terik.. panas sepanas2nya... ga siang ga malam... panas terus... kamar vi3 pake ac dan kipas angin aja badan masih sempet keringetan.. ampyuuuuuunnn deh...
sekarang bulan November.. kudunya sih udah ujan.. tapi di Banyuwangi belum ada tanda2 hujan.. kemarin sempet sih gerimis dikit.. tapi karena ujan gag jadi gitu jadinya makin puanasss...
enaknya masuk kulkas aja kali ya....

Friday, November 03, 2006

Seblang

vi3 mo cerita neh ttg salah satu kesenian tradisional Osing... Namanya SEBLANG... semacam tarian yang rutin digelar beberapa hari setelah hari raya Idul Fitri. Penarinya harus perawan dan pas nari itu dia gag sadar diri...
sekian taun di Banyuwangi, vi3 baru liat SEBLANG beberapa hari lalu. banyak juga yang nonton.. diadakan di desa Olehsari.. kira-kira 5 kilo dari Banyuwangi ke arah barat.
Penarinya masih kecil... dalam kondisi ga sadar diri, dia menari diiringin ama gamelan musik khas Banyuwangi... yang vi3 liat, kalo musiknya berenti, penarinya berenti nari, tapi pas gamelannya mulai bunyi, kepala penarinya langsung goyang-goyangin kepala dan tangannya.. matanya merem gitu... ada saat dia tuh naik panggung dan ngelempar selendang ke arah penonton.. nah penonton yang kena selendang itu HARUS dan WAJIB naik ke panggung dan ikutan menari.. konon katanya kalo gag mau naik panggung, si penarinya bakalan marah... kemarin ada bule yang kena selendang, nari deh dia... lucu juga gerakannya pas dia nari... aneh gitu...
di lokasi tarian itu kental sekali aroma kemenyan.. mungkin itu untuk mempertahankan supaya si penari tetap tidak sadarkan diri...
Photobucket - Video and Image Hosting

Photobucket - Video and Image Hosting


Itu salah satu kesenian dari daerah Banyuwangi.. ada lagi satu adat Osing dalam rangka hari Raya Idul Fitri, yakni PUTER KAYUN.. kalo yang ini adalah adat yang dilaksanakan oleh masyarakat desa Boyolangu, di mana rata-rata masyarakatnya berprofesi sebagai tukang delman. Dalam Puter Kayun ini, masyarakat Boyolangu beramai-ramai naik delman ke pantai Watudodol.. jarak dari desa Boyolangu ke pantai Watudodol kira-kira 20 km.

kalo di daerah temen2 ada gag acara adat dalam rangka hari Idul Fitri? bagi cerita donk...

Met wiken semuanya...

Posting pertama di 2017

What!! udah april aja dan tidak ada postingan di tahun 2017... kebangetan dah... banyak cerita selama 2017 ini... campur aduklah... dah ...